Leave your Mark, be Creative.

Well kalo sudah masuk dunia artist (dunia seni yang sebenarnya bukan artis sinetron) hal jiplak menjiplak, punya foto ubah dikit atau seluk beluk lainnya mungkin sudah sering terjadi. Ada yang secara etika menggunakan tata kramanya misal minta ijin, memberi kredit nama pembuat dan link ke web kita. Pada satu sisi kadang saya memperoleh klien yang take the ownership beli lepas, gambar kita jadi hak sepenuhnya pemesan.
Nah gimana caranya kita meninggalkan jejak secara kreatif, semua ada cara untuk mengakali atau menyisipkan nama dalam karya yang kita buat. Nih beberapa tips dari ane selama bekerja di bidang seni gambar baik secara komersial atau portofolio 😀

1. Buat tanda watermark yang vulgar

full tag
full tag

Dalam hal ini nama dan tag identitas jelas dan gamblang menindih gambar. Biasanya hal ini saya/artis pro kebanyakan lakukan kepada klien yang belum membayar penuh gambar yang di pesan biar tidak bisa di edit ulang secara maksimal atau di gunakan seenak jidat e. Kelebihan gambar terproteksi penuh bila tujuan komersial, kelemahan mengurangi view gambar secara utuh bila sifatnya free/ portofolio.

 

2. Selipkan ID diantara gambar secara kreatif

bunglon style :D
bunglon style 😀

Intinya adalah kita memasukkan tag nama atau tanda tangan membaur dengan bodi atau part lain dalam gambar , anggap saja sebagai stripping atau decal dari motor/mobil tersebut. Kalau penempatan pada gambar ya di pilih secara tepat saja sesuai feeling. Gambar tetap utuh dan dapat dinikmati tapi tidak merusak gambar secara keseluruhan. Toh orang kalo ga sadar bisa saja nama kita jadi tulisan kaos di model atau papan reklame di sebuah foto 🙂

3. Jangan buat produk perfect buat yang cacat

CS1 RWBc

Kok buat cacat, buat yang bagus dong! Tenang gini maksudnya ada satu bagian atau beberapa bagian yang sengaja di rusak atau gak perfect, hal remeh saja misal tutup pentil, piringan cakram atau bahkan bisa saja nama kita jadi merek ban atau peleknya. Kasi pertanda di karya kita jangan terlalu perfect bila sempurna orang dengan mudah mengutak-atik karya dan merubahnya menjadi “baru” dan berbeda. Bila sudah begitu kita juga ga bisa apa-apa mau ngomel-ngomel juga ga bakal di dengar.

4. Beri signature/tanda tangan di setiap karya

name tag atau signature
name tag atau signature

Bisa juga nama web kita, tanda tangan, tanggaal lahir, no KTP, NPWP atau apalah sesuai selera yang menindih beberapa bagian motor, intinya jangan sampai gambar kita kosong beri tanda. Kita punya identitas atau alter ego masing-masing beda orang beda selera.

 

Kita gak tahu entar gambar kita di gunakan untuk apa, apakah hanya di gunakan untuk hal biasa atau malah lebih parah di perjual belikan/ buat komersial. Kalo saya pribadi selama tidak di gunakan untuk tujuan komersial ya pake saja karya ayas. Saya secara kerja juga cuma comot sana sini dan kemudian di paint ulang supaya jadi produk baru.

CS150 RWB

Jadi sebagai orang kreatif, ya kreatif juga lah dalam “leave your mark” dan dunia per “watermarking”an taruhlah di mana saja dan tak terduga. Melawan orang tak beretika “Counter it with style” happy hunting :mrgreen:

Soto Concept : Honda CS150 Custom

Balik lagi ngracik soto CS1 neh, jangan bosan-bosan yak. Masaknya kali ini dengan menu bersahabat alias ga usah pake USD-USD an sederhana saja. CS1 rasa mesin CB150SF dan bodi custom sana-sini. Monggo di nikmati sotonya..

 

CS150 Blue Custom

Image

 

CS150 Orange Custom

Image

 

CS150 Green Custom

Image

Kritik dan saran sangatlah membantu, monggo di komen. Matur thank you 😀

Soto Concept : Honda Sonic CS150

Ah masak sotonya kali ini ngulik si CS1, montor yang di suntik mati ini kabarnya akan di buat kembali. Kabar yang berhembus juga cc naik 150 katanya tapi hehehe.. Bahannya menggunakan basis motor CS1 yang di custom, USD Honda Grom, fairing Sonic 125 dan mesin 150cc CB150SF dan pritilan lainnya. Nah gimana tampilan gado-gado CS1 Sonic 150? Monggo di makan sotonya

 

CS1 Sonic 150 red

Image

 

CS1 Sonic 150 white

Image

 

CS1 Sonic 150 black

Image

 

Rasanya jika memakai ring cakram gede, shock depan USD dari Honda grom/MSX atau Zoomer dan di ubah layaknya Sonic generasi awal, mungkin akan lebih menambah nilai jual motor CS1 (jika ingin mengalahkan dominasi Satria 150). Sayang model lama bodynya terlalu aneh padahal punya potensi mesin tegak, berlaku juga buat kawasaki athlete 🙂

 

Kritik dan saran monggo di komen, matur thank you

Soto Concept : K45 red aka CBR150SF custom

masaknya sekarang sudah pake pewarna merah sekarang,  ganti lampu dan fairing CBR 300. Sekalian menanggapi komen pengunjung kenapa gak pake yang versi CBR300. Soalnya yang kemarin pake CBR 400-500an hehehe…  Monggo dinikmati lagi sotonya

K45 red pertamax: lagi-lagi render sperti ini kesempatannya kecil, tapi ane saranin pake buritan ini saja biar nampol R15

Image

K45 red keduax : masih 50-50 tapi ya sapa tau kalem style

Image

 

K45 red ketigax : seperti warna putih kesempatan mbrojol tinggi lebih soale seri atasnya dari 250-500an pake seat tipe ini

ImageKritik lan saran monggo di salurken, matur thank you

 

liat juga yang ini yak.

https://paperiders.wordpress.com/2014/04/11/soto-concept-k45-alias-cbr150sf-custom/

https://paperiders.wordpress.com/2014/04/02/soto-concept-cb-150-sf-custom/

Soto Concept : K45 alias CBR150SF custom

Menindak lanjuti postingan CBSF custom sebelumnya yang belum memakai ban gambot.

https://paperiders.wordpress.com/2014/04/02/soto-concept-cb-150-sf-custom/

Nah kebetulan pritilan part K45 alias CBR versi lokal sudah beredar, kali ini ane edit lagi si Cibi menggunakan part ban agak besar ambil dari CBR150. Kalo secara part hampir sama seperi postingan dahulu dimana knalpot sudah memakai standar motor terbaru Honda, lampu dual dari CBR500 dan buritannya ambil custom saja dari beberapa motor.

CBR 150 rasa default: hmm jika memakai buritan seperti ini rasanya terlalu boo…. versi lama dikasi jubah saja 😦

Image

 

CBR 150 rasa standart : jika di lihat-lihat dari motor 250-300an nya buritan sperti ini yang paling tinggi kans nya 😀

Image

CBR 150 versi split : kalo nantinya jok boncenger pake sperti ini salut deh, terlepas dari desain kalem dan ikut DNA 1000cc

Image

Ya dilihat saja nanti kek gimana, aslinya paling master-master blogger mungkin sudah punya foto-foto part pritilan lengkap cuma ga di keluarin biar bikin penasaran hihihi. Kritik saran welcome banget, matur thank you :mrgreen:

Soto Concept : GSXR 150 custom

Kali ini masak soto GSXR 150 aka Gixxer 150 berjubah moga ga bosen-bosen ye liatnya. Rasanya ga afdol jika masak soto tapi viewnya 2D alias pandangan samping karena ane sendiri lebih suka 3/4 view. Kenapa 3/4 view? karena supaya yang lihat ga perlu mikir lagi pandangan dari depan gimana dan paling tidak mewakili secara keseluruhan image. Semua gambar mengambil part dari GSXR 750 sebagai basis fairingnya, mengingat kebiasaan Suzuki yang ambil moge sebagai ide dasar layaknya lampu FU yang mengikuti bentuk kakak-kakaknya tiap tahun. Monggo di nikmati masakane…

 

GSXR 150 blue custom

Image

 

GSXR 150 blue white custom

Image

 

GSXR 150 black custom

Image

 

GSXR 150 Red custom

Image

 

GSXR 150 white custom

Image

Moga-moga nantinya si Gixxer edisi berjubah lebih baik dari edisi yang ane custom, mesin DOHC injeksi sepertinya sangat menjanjikan mengingat pihak Suzuki lama banget godok ini motor sampe saat ini. Dan ya.. minimnya info yang beredar tentang spek mesinnya juga sangat sulit di dapat, tapi kalo lihat-lihat sejarah FXR dan FU sadis tuh DOHCnya :mrgreen:

Kritik dan sarannya monggo di komen saja, matur thank you :mrgreen:

Soto Concept : GW250 Inazuma Custom

Yak target kali ini masak si GW250 Inazuma, motor 250cc bergenre naked touring. Bicara secara desain ya trademark Suzuki banget lah, si aneh dan lain melawan arus yang lagi ngetren, ya intinya sih Suzuki itu kalo dandanan orang masuk di orang weirdo bin nyleneh XD Beberapa part comot dari seniornya GSX750, TU250 dan comot dari part motor Suzuki lainnya. Monggo di nikmati sotonya

Inazuma rasa GSX750 custom : wah kalo pake baju ini paling laris hehe..

Image

 

Inazuma custom sek karepe dewe

Image

 

Inazuma lampu bulet touring : wah jadi berasa thunder 250 yak 😀

Image

Banyak yang menyayangkan desain motor Inem yang terlihat jadul dan jelek, padahal kalo liat asli motornya kinclong dan kekar alias (ga fotogenik). Dan lagi-lagi Kawasaki lah yang jadi tolak ukur perbandingan walopun secara pasar berbeda 180 derajat, satu pure sport ini pure touring, jadi ya begitulah mesin dan bentuk motornya. Tapi ya apapun keluhan kalian tetep kok desainnya Suzuki banget hihihihi

Monggo di kritik lan komennya, matur thank you 😀